Industri Garment

Seminggu sudah gw “kerja” di perusahaan yang bergerak di bidang pembuatan pakaian (garment). Kerja disini maksudnya ya cuman kerja kerjaan. Hahahaha…

Lah masih newbie, so kerjaannya ya datang, amati, tanya, dan ngalamun…

Eitt, satu hal yang ingin gw omongin adalah ilmu yang kita dapatkan di kuliah (teknik industri) pasti kepake dahh… Ya iyalah secara gw kerjanya di departemen Industrial Engineering. Hehehehe. Di departemen2 lain kita juga pasti dah ngerti basic-nya kok. Begini, proses umum (disederhanakan) yang terjadi disono mulai dari store –> cutting –> sewing –> finishing. Store merupakan tempat masuk, simpan, dan keluar barang (bahan baku=kain/fabric dan aksesoris). Cutting adalah departemen yang tugasnya memotong bahan baku (fabric/kain) menjadi bagian-bagian pakaian. Sewing merupakan departemen yang bertugas untuk memasang (assembly=jahit) bagian-bagian pakaian menjadi pakaian jadi. Terakhir, Finishing merupakan departemen yang bertugas untuk melakukan sentuhan akhir sebelum pakaian tersebut dikirim seperti washing, ironing, dan packing. Di dalam proses-proses tersebut ada departemen QC (quality control) yang tugasnya mengontrol kualitas bahan baku ampe jadi pakaian jadi harus sesuai dengan standar. Di departemen tersebut biasanya pake AQL sekian-sekian, misal AQL 2,5 ato 4,0.

Nah kalo anak TI pasti dah tau semua kan di pelajaran PPK? Tapi sayangnya gw dah lupa sih. Hehehehe…

Untuk mengontrol aliran keluar masuknya bahan baku, baik dimulai dari jumlah kebutuhan kain dan aksesoris, keluarnya kain dari store ke cutting dan seterusnya (intinya kayak just in time lah, tepat jumlah dan tepat waktu) ada departemen yang namanya pre production material control atau yang sering kita kenal PPIC. Nahh… untuk mengintegrasikan kesemua departemen ada satu departemen yaitu DEPARTEMEN INDUSTRIAL ENGINEERING.

Orang-orang di dept IE harus dapat menentukan waktu yang dibutuhkan untuk membuat satu baju di bagian cutting, sewing, dan finishing. Waktu didapatkan dengan mencari waktu bakunya (kalo di garment biasa dikenal dengan SMV). Setelah didapat itu semua, omongin ma departemen2 lain, misal didapat waktu baku di bagian cutting ya omongin ma dept cutting dan seterusnya. Nanti akan dihasilkan target per harinya dengan mempertimbangkan lead time. Setelah ketemu target per harinya dicari jumlah manpowernya. Tinggal membagi waktu tersedia dengan SMV, dah jadi.. Trus cari jumlah mesin yang harus dibutuhkan, caranya ya liat breakdown kerjanya (OPC). Kalo ada hal-hal yang perlu diperbaiki metode kerjanya pake method study ato dikenal dengan gambar peta tangan kanan-kiri. Intinya buat target, cari efisiensi, analisis, ama solusi lah….

Kalo ingin bener-bener ilmunya TI dipraktekin di dunia kerja, ya masuk aja di industri garment. Tapi, sekedar inpo aja, dari suatu sumber yang dapat dipercaya (nggak percaya juga gak papa), bahwa salary industri tertinggi ada di perusahaan oil & mining dan perusahaan telekomunikasi, terendah ada di perusahaan garment. Ditambah pula, akibat dari krisis global membuat daya beli segala produk cenderung lesu. Akibatnya kompetisi semakin sengit. Di satu sisi, bahan baku (fabric dan accs) harganya naik, satu sisi daya beli turun, so harga jual pasti tetap…. Panteslah salary gak bejibun… Hehehehe…

Advertisements

5 responses to “Industri Garment

  1. Hihi, bete ma salary mbuhh? podo2 aku. Gw juga bete niy, gaji pokokna udah super imut eh tunjangannya jg krg memadai. Kdg2 ska sebel, gara2 masih S1 trus dianggep sblah mata. Lbh sbel lg kalo perusnya pake sistem outsourcing. Halah.

  2. kayaknya kalo ditempatku mau s1 atao s3 sekalipun, bhkan hanya smp juga nggak ngefek. tapi lebih diliat kamu tuh punya nilai bargaining apa.. trus kamu dibayar sesuai nilai bargainingmu. so makanya bayaranku bisa lebih tinggi daripada ‘senior’ yang tingkat pendidikannya lebih tinggi. sejak awal bosku emang nekenin gitu. dan yang bikin ku seneng, kalau perlu anjal diambil, dilatih trus dididik. bayarannya bisa jadi sama ma aku kalo emang kita punya kemampuan ma aku. makanya rekan kerja ada yang cuma lulusan sd, bahkan nggak sekolah. karena emang latar belakang anjal.

  3. hehehe…. nih ye curhat anak bau kencur… di sono, orang2nya pada diem2, gak kaya aq yang cerewet abis… kalo ketawa menggelegar and so on… padahal satu tim lho, tapi jarang ada komunikasi, disono pekerja kayak robot, jadi bete banget nih aq… lagian pulangnya itu lho… wuihh… bisa ampe malem… berangkat gak liat matahari, pulang juga gak liat matahari… kerja keras banting tulang, keringat mengucur, tp apa daya, aq anak bau kencur, so di-enjoy2-in dulu aj deh….

  4. maling aja belum pulang..
    hehehehehe….
    sabar pak… sabar…
    namanya juga orang baru, selalu butuh adaptasi.
    tapi kalau gini jadi tau kan gimana rasanya..
    jadi besok kalau pindah kerja karena da kerjaan yang lebih baik.. jadi tau kan gimana rasanya..

  5. gmn pak angga pak kabar? hahhaaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s